Jumaat, Mei 05, 2006

Kunang-Kunang Lentera


KUNANG-KUNANG LENTERA

Oleh Faizatul Herda Mohd Azaman
SATU
TIBA di lapangan terbang Charles de Gaulle, aku disambut hububan angin sendalu yang dingin. Suhu dikhabarkan lima darjah Celcius. Bimbang otot betis kejang kebekuan lantas menahan teksi ke hotel. Tambangnya kali ini terasa mahal lantaran Perancis menggunakan matawang Euro, kira-kira ganda lima nilaian ringgit. Menginap di Hotel de Amour mengingatkan aku pada pertemuan silam. Titik-titik memoriku seakan berserakan dan cuba bergabung lalu membentuk dua perkataan, Cleo Sandra. Ya, itulah namanya. Cleo Sandra!
DUA
Serasa tubuh letah-letai tiga hari berturut-turut membuat liputan penyertaan Perdana Menteri ke satu persidangan antarabangsa mengenai biodiversiti. Segala maklumat dan rakaman masih belum disunting. Laporan lengkap perlu dihantar sebelum jam lapan malam ke ibu pejabat. Ah, segala maklumat hanya perlu diattach ke alamat abroadnews@newsdesk.com bermakna tugasku beres untuk hari ini. Kukecap makan malam di depan komputer riba. Waktu begitu suntuk, mengunyah sambil menaip dipersahabatkan. Enaknya makaroni bakar bersama keju mozzarella!

Telefon bimbit berbunyi mohon panggilan dijawab.
"Ben. Benedict! Kau masih di kota ini? Langsung tidak memberitahuku!" Nada wanita di talian sedikit mengejutkan gegendangku.
"Siapa pula kau dan apa kepentingannya untuk aku mengkhabarkan kedatanganku?" Ritmaku sedikit tegang.
"Ben, kau dah lupakan aku ya? Semudah itu?!" Aduh, wanita itu ingin mengajarku bermain Jigsaw puzzle. Menyusun keratan kecil sehingga aku dapat mencantumkan cebisan wajah dan suaranya tuntas membentuk ikonnya yang kamil.
"Maaf, saya sedang bercakap dengan siapa sekarang?" Kesabaran yang cuba kupintal terbang bertebaran keluar melalui balkoni kamar.
"Aku…" Suara misteri itu terkulum, pantas talian terputus.
Kalbuku menjerit 'Pedulikan!'. Urusanku mesti cepat dan tapat waktunya. Kelewatan bisa mengundang petaka dalam karier yang kupilih!

TIGA
Keripuhan berkejar membuat liputan dan tersera-sera ke sana ke mari hanya memberi laluan untuk aku memahut Eiffle Tower dari kejauhan. Nantilah, ruang dan peluang belum mengizinkan. Ingin sekali aku menulis sajak dan melakar bait-bait indah melalui citra romantik kota ini. Seperti tahun-tahun sudah. Aku menganyam puisi cinta di hadapan Eiffle Tower bertemankan sari bunga tulip yang puspawarna cukup membuai perasaan! Di pinggir Sungai Seine yang disimbah cahaya lentera jalanan juga di taburi kunang-kunang. Aku meladeni seorang perawan manis berfahaman ateis , Cleo Sandra. Aneh! Ramai wanita tempatan yang aku ladeni sambil berbual mesra tanpa kuingati nama mereka, tidak pula Cleo Sandra. Namanya tertanam dalam benakku. Sulit untuk mencabut tunjang ingatan itu. Cleo Sandra!

Persidangan antarabangsa berakhir usai maghrib. Aku melepaskan lelah di atas ranjang beberapa bentar. Entah bila aku terlena. Bingkas aku bangkit tatkala terjaga mengenangkan belum menunaikan kewajipan kepada Yang Satu. Ya, Yang Satu. Bukan dua, tiga atau tiada. Dia Yang Maha Pencipta. Membolak-balikkan nubari yang dicipta. Dialah yang mengurniakan petunjuk kepada sesiapa yang Dia ingini. Syukur anugerah iman yang dinikmati sejak beberapa tahun. Nikmat Islam.

Aku bersiap-siap awal pagi itu. Mencicip Cappuccino dan roti croissant berintikan coklat. Sudah kutetapkan halatujuku hari ini untuk menikmati koleksi lukisan Renoir dan Monet, juga karya agung Leonardo da Vinci, Michael Angelo dan Donatello dari Itali. Seni untuk dihayati dan dinikmati, tidak memuja orang yang diberi ilham. Seni mengenalkan kita kepada Pemberi Ilham. Aku turun menelusuri stesen subway Paris Metro, membaca peta dan memastikan lokasi stesen Louvre-Rivoli. Membayar nilaian 3.2 Euro untuk tiket 24jam, bermakna aku boleh ke mana-mana sepanjang hari.

EMPAT
Medan Dfinique,
Laluan Quieta 7 Underground,
Sabtu, Disember 11, 2004
1047am

(Setentang dataran bekas istana raja Perancis)
Kondisi dewan oval serba canggih dikelilingi pintu kaca bertiang ferum bertambah hangat. Penyaman udara seakan punah dek perbahasan bertanaga yang disampaikan oleh perwakilan dari Turki, Renan Pekunlu seorang ahli akademik dan penulis Bilim ve Utopa (Sains dan Utopia). Beliau berucap dan menggesa materialis menggalas tanggungjawab mempertahankan materialisme. Pekunlu menegaskan buku Evolution Deceit sebagai ancaman utama materialisme sambil melahirkan kerisauannya dalam bab yang membatalkan Darwinisme. Cleo Sandra antara jemputan perwakilan persidangan rahsia dan tertutup. Sesekali dia mengangguk, beberapa bentar keningnya yang menirus berkerut.

"Jangan biarkan diri anda hanyut dengan pendoktrinan idealisme dan tetapkan kepercayaan anda kepada materialisme". Seraya menjulang dengan tangan kanannya naskhah Materialism and Empirio-Critism Vladimir I. Lenin, pencetus revolusi berdarah Rusia sebagai rujukan. Ketukan meja membingitkan ruang, tanda sokongan sidang. Cleo Sandra memanjangkan lehernya kalau-kalau ada sidang yang dikenali. Prof. Bill Dawson dari Fakulti Media juga hadir, sebelahnya Prof. Meinhof dan anak gadisnya Ulrike. Nafasnya mendesah lega.
Pekunlu setia mengulangi semula kenyataan Lenin sesering mungkin sambil memacak besi amaran, "Jangan fikirkan isu ini, atau anda akan kehilangan jejak materialisme dan dihanyutkan oleh agama". Sekali lagi ucapan Pekunlu beroleh respon positif.

Cleo Sandra terpinga sekejap. Entah mengapa hatinya seakan menolak membantah-bantah dasar dan ucapan Renan Pekunlu yang dirasakan bodoh dan melulu. Seseringnya imbasan kata mengitari retina dan mindanya, 'Kebendaan tidak lebih daripada ilusi'. Ah, jangan begitu. Akidah yang dipegang sejak mengenal dunia intelektual tidak dibiar rebah biar pantai benar berubah sekalipun airnya bah. Cleo Sandra menyandar sambil memfokuskan indera lihat kearah pintu utama dewan oval. Dalam cepu fikirnya ingin segera keluar menaiki sel kaca ke atas. Dia tidak keruan. Terlalu!

LIMA
Macet pengunjung di dataran bekas istana raja Perancis untuk melepasi gapura Musee du Louvre. Pintu masuk Louvre di bawah piramid kaca rekaan arkitek terkemuka dari Hong Kong-AS, IM Pei kelihatan kontras bila digandingkan binaan antik. Piramid kaca rekaan moden itu diapit kirinya pavilion Denon, di kanannya Richelliu dan di belakangnya Sully, masing-masing mempamerkan reka bentuk istana berusia 800 tahun. Hadapan piramid terbentang memanjang dataran dan taman lelangon berhamparan puluhan rencam warna tulip dan carnation. Aku melepasi pintu masuk dan berasak-asak ke tingkat satu pavilion Denon. Sengaja menatap raut Mona Lisa yang menyimpul senyum penuh misteris dengan redup pandangan sifar penakrifan. Sendat makna tersirat. Seolah sulit menggalas derita yang tak terungkap dek kalam wanita sezamannya.

'Wanita!' Desis hatiku. Makhluk yang lunak hatinya. Mudah tiris pada kalam beracun. Minda dan fahaman mereka senang dikuasai. Pendirian mereka adakala ibarat kiambang. 'Cleo Sandra!' Aku menjerit. Tidak! Suara itu terpenggal dalam kerongkong lalu tersendal celah halkum.

"Terkejut?" Riak bersahaja. Matanya berkunang-kunang dibundarkan.

"Masakan tidak." Aku terpempan lalu memakai wajah tenang walau di dada bagai menghambur ganas ombak.
"Ben, aku tahu kau akan datang ke sini. Bukankah dulu kita pernah memahat impian bersaksikan Sungai Seine bahawa kita akan membina empayar materi yang berkitabkan falsafah materialisme." Senang dia menutur kata-kata yang entah bila aku sepakati dengannya.
"Jadi kau yang hubungiku tempohari, Cleo?" Soalan yang sudah kuagak jawapan. Bagaimana ritma suaranya dalam talian berlainan rentak hampir aku tidak kesani langsung frekuensinya
"Ya, aku." Sambil mengenyitkan mata kirinya.
Indera lihatku sempat menjilat beberapa kali lukisan Mona Lisa yang berusia 503 tahun. Sesekali nafasku mendesah.

"Cleo, sudah lama aku kuburkan impian itu." Anak mataku mencari iris kelabunya. Mohon pengertian. Cleo ketawa. Terpingkal-pingkal sehingga menzahirkan giginya yang putih laksana gewang.

"Mengapa? Kau tak rasa bangga mengaku kau salah seorang pengikut Lenin dan Karl Marx? Kau tak mampu menjadi lelaki intelektual yang menggunakan otaknya menafsirkan bahawa alam ini terjadi dengan sendiri. Dan kau nak khabarkan padaku wujudnya syurga dan neraka seperti orang bodoh di luar sana?" Serasa pegangan akidahku dimamah mentah-mentah.

"Dengar sini, aku datang ke sini bukan ingin bertekak tentang fahaman gila kau, Cleo. Andai kau tegar dan ingin mendengar penjelasanku lebih cocok kita meninggalkan Louver." Cleo mengangkat kening dan mempamer senyuman sinis.

ENAM
Sengaja aku berjalan lambat-lambat agar Tuhan mengirimkan buatku ilham berdepan wanita yang terlarang aku musuhi. Bahkan perlu aku baikpulih perkakas akidahnya. Kami menaiki Metrotren bawah tanah. Sendat penumpang memenuhi perut Metro penghalang kami berhujahan sepanjang perjalanan.

"Kita ke pinggir Sungai Seine?" Cleo Sandra seakan menghidu lokasi yang dituju.
Aku memilih untuk menabir jeda. Aku perlukan kekuatan untuk menempuh hari ini. Harus bagaimana? Ya, berzikir. Selawat tafrijiyah moga usahaku ini berhasil dan tidak mendukacitakan!

"Mari!" Hanya itu yang meletus dari bibirku.

Ketika berjalan beriringan menyusuri Sungai Seine, berjujut pelukis jalanan pelbagai bangsa asyik memperagakan kreatifviti masing-masing. Aku leka menyambar tiap kanvas terlakar pemandangan indah kota Paris, termasuk ikon Eiffel Tower, Notre Dame dan Arc de Triomphe, bulatan yang membahagi 12 simpang mewakili seluruh penjuru Paris yang dibina Napolean Bonaparte. Bayangkan! Usai melepasi mereka Cleo bersuara.

"Ben, aku sungguh keliru dengan pengakuanmu, kau bercanda atau kalammu tadi serius?" Iris kelabunya cerlang di cumbu suria galak. Wajahnya polos dengan tahi lalat perang di dagu kanan cukup menawan. Aku meratai rautnya dengan kiraan lima.

"Aku seharusnya bertanya soalan itu kepadamu, Cleo." Bungkam beberapa ketika.

"Aku masih materis tulen, Ben!" Tegas berbaur keliru. Jemarinya menyentuh kolar kemejaku. Aku berpaling sambil membuka langkah. Kubiarkan Cleo mengekor di belakang. Tidak ingin kuulang peristiwa silam antara kami. Intim tanpa ikatan!

"Aku muslim yang mukmin! Sengaja kutekan perkataan terakhir.

"Apa yang kau temui, Ben? Falsafah meterialisme tidak cukup kukuh untuk kau jadikan pedoman hidup?" Lagaknya memujuk. Moga imanku kebal dan pejal.

"Tidak, malah menyongsang! Kau masih menerima keabadian dan kekekalan alam semesta tanpa permulaan dan pengakhiran. Tidak dicipta oleh Tuhan.Tidak terbatas di dalam masa dan ruang?" Takrif materialisme sudah kuhadam saat isme ini kuanuti.

"Ya, benar. Sekali gus menafikan kewujudan Pencipta." Anak matanya berlari ke dalam anak mataku.

"Kasihan, kau hanya menurut sedang orang lain yang bersusah-payah mencari dan mencipta dalil untuk memandu aliran materi, bukan? Apa kata jika pak cik Lenin dan Marx ganyut itu menipu kau dan pengikut lain hanya kerana mereka tidak ingin bertuhan." Aku masih cuba mengasak. Biar kepercayaan karut Cleo Sandra dipanah celaru.

"Maksud kau kami ditipu untuk mempercayai bahawa masa sama seperti materi adalah mutlak, keduan-duanya wujud sejak azali dan akan kekal selama-lamanya? Mustahil…" Benteng kepercayaannya sukar digugah.

"Baik, aku buktikan satu fakta yang jelas padamu. Jangan terkejut, kesepakatan telah dicapai oleh ahli sains akhir alaf ke 19 dengan mengesahkan materi tidak mutlak dan memiliki permulaan. Keseluruhan alam semesta berasal dari tiada. Dianggarkan 15 billion tahun lampau melalui letupan titik dengan isipadu 'sifar' dan membentuk apa yang ada sekarang bahkan mengembang sepanjang masa. Autentik fenomena ini dipanggil Big Bang. Bagaimana Si Kolot Lenin dan Marx boleh merapu sejauh itu?" Wajah Cleo Sandra merona keliru. Mungkin berlaku kontradiksi fakta yang tersusun dalam laci mindanya. Sebuah bot dengan muatan pelancong melepasi kami. Kelihatan kapal kertas teroleng-oleng dipukul orakan kecil. Itulah akidah Cleo ketika ini, telahanku.

"Masakan! Habis kau juga ingin katakan bahawa masa tak seperti materi, tidak mutlak. Keduan-duanya tidak wujud sejak azali dan tidak akan kekal selama-lamanya???" Mata bundarnya menyalakan api kemarahan. Sempat menghambur segaris keluhan.

"Ya, kerana aku ada alasannya. Teori Relatif Albert Einstein membentangkan asas fizik moden. Secara ringkas masa dan ruang adalah dua konsep yang bukan mutlak. Ia mempunyai permulaan dan telah dicipta pada asalnya tiada. Ada Pencipta yang mencipta masa dan ruang. Georges Politzer, menyebut dalam bukunya 'Principes Fondamentaux de Philosophic', 'Sekiranya hal demikian, maka kita terpaksa mengakui bahawa seorang Pencipta wujud'. Untuk pengetahuan kau, Georges Politzer adalah ahli falsafah berfahaman materi seperti kau." Aku menyitir fakta dari majalah The Islamic Philosophy yang telah merubah peganganku. Langkah yang kami hayun terhenti serentak. Cleo Sandra menyeluruhi tampangku.

"Nanti dulu, nanti dulu. Fakta apa yang kau ungkapkan ini? Aku benar-benar diterpa keliru!" Dahinya berhias alis sederhana tebal bersilang-siur. Kemudian mundar-mandir di hadapanku sambil memicit-micit dahi seolah diserang migrain. Kalamnya kembali melantun.

"Jadi penemuan ini membawa kau ke titik bahawa materialisme telah menjadi fata morgana. Ia hanyalah sebuah ilusi. Tuhan telah menipu kami dengan bayangan fata morgana, dan memperdayakan kami untuk menerima seluruh himpunan imej-mej ini sebagai hakikat. Semua orang yang 'mulia' ini, profesor, astronomis, biologis, ahli fizik, dan yang lain tidak mengira darjat dan kedudukan mereka telah tertipu seperti kanak-kanak dan telah dimalukan kerana mengambil kebendaan sebagai Tuhan?" Nah, mindanya masih rasional untuk menaakul secara mantik.

"Ya, Tuhanku dan Tuhanmu telah berfirman dalam surah an-Nur ayat 39, 'Dan orang-orang yang kafir pula, amal-amal mereka adalah umpama riak sinaran panas (fartamorgana) di tanah rata yang disangkanya air oleh orang yang dahaga, (lalu ia menuju ke arahnya) sehingga apabila ia datang ke tempat itu, tidak didapati sesuatu pun yang disangkanya itu; (demikianlah keadaan orang kafir, tidak mendapat faedah dari amalnya sebagaimana yang disangkanya) dan ia tetap mendapati hukum Allah di sisi amalnya, lalu Allah menyempurnakan hitungan amalnya (serta membalasnya); dan (ingatlah) Allah Amat segera hitungan hisab-Nya.' Marilah Cleo Sandra, kita bergandingan melalui jalan yang lurus. Rahmat-Nya amat luas. Tak bertepi."

"Ben, aku ingin bersendirian. Tinggalkan aku…

"Cleo, kau tak akan bersendirian. Aku jua pernah terkepung di muara ketegangan sepertimu. Aku hantarkan kau pulang. Berehat dan berfikirlah sematangnya. Aku sayangkanmu!" Cleo langsung tidak acuh pada ayat terakhirku. Tak mengapa, aku perlu bersabar. Kuiringi Cleo. Aku tahu dia sebak dan kacau fikiran. Kondisinya keruh.
Cleo kuhantar hingga di depan apartmentnya. Dia tetap membisu seribu bicara. Kubiarkan. Pilihan di tangannya sebagaimana aku pernah memilih jalan hidupku satu ketika dulu. Dia perlu nekad jika membulat tekad!

TUJUH
Pagi itu muram. Selimut alam seakan kusam. Emosiku juga terkesan pada redup suria dari jihat timur. Aku menatap akhbar tabloid Perfecto sambil mencicip hangatnya cappuccino dan croissant berparut keju diatasnya. Pagi limun begini seakan memajalkan keinginanku untuk berlibur kemana-mana. Hasratku mahu mengunjungi Cleo Sandra usai zohor nanti, lusa aku bakal berangkat pulang. Mahu berlabun-labun isu kelmarin atau kami akan mencipta isu baru. Aku merasakan pucuk cinta kian menunas terhadapnya. Mungkin kerana simpatiku pada skeptis akidahnya. Atau mungkin keramahan dan kemanjaannya pernah aku ladeni di zaman bejat akal budiku.

Indera pandangku memaut laporan berita yang meluluhlantakkan rasionalku:

…mangsa yang dikenal pasti sebagai Cleo Sandra Samuel ditemui mati di lantai apartment miliknya. Mangsa adalah pelajar Sarjana Komunikasi Massa, University of King Louise dipercayai telah di bunuh oleh Materialis yang bergerak secara rahsia. Polis menjumpai kesan jahitan di pergelangan tangan mangsa dan dipercayai tertanam cip yang mampu melumpuhkan sistem saraf dan menyerak sistem otak dari berfungsi melalaui kawalan setelit. Pihak polis percaya kesan torehan pada tiub penyambung gas butana di dapur mangsa disabotaj untuk mengelirukan punca kematian. Motif pembunuhan adalah dendam dan disifatkan kematian magsa adalah pembunuhan paling kejam alaf moden.
Kilat di relung dada sahut menyahut. Petir dan guruh berdentam-dentum. Pandanganku berlapis kian menipis. Langsung kelam, gelap dan pekat. Tragis…
Rujukan:
Al-Quran al-Karim
Evolution Deceit, Harun Yahya

4 ulasan:

Jeego berkata...

Hai, Di antara banyak blog yang saya lawati hari ini, blog anda antara yang hebat. Saya akan bookmark blog anda!

Saya ada website kerja dari rumah. Peluang kerja dari rumah di sini.

Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

Jeego berkata...

Hai, Anda mempunyai blog yang hebat! Saya akan bookmark blog anda!

Saya ada website kaya dengan cepat. Peluang kaya dengan cepat di sini.

Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

thanaif berkata...

Semalam adalah pertama kali saya membaca kisah yang indah ini.
Bahasa Faezah penuh daya kerendahan budi tetapi tinggi ilmu penghayatan.
Rasa bangga miliki rakan alam maya yang hebat sebegini.

Faizah Azaman berkata...

Puan, itu cerpen lama. sudah pun menjangkau setahun. telah terbit di majalah Dewan Agama dan Falsafah Mei2006. tiada apa yang indah melainkan ia dari Yang Maha Indah!