Isnin, Julai 30, 2007

Senior yang Junior



27 Julai 2007, saya melejet usai duha ke main library. Hangat cuaca khatulistiwa membuatkan saya berpeluh berjalan kaki dari Kolej Kediaman Kelima melalui Institut Pengajian Siswazah, Kolej Kediaman Kedua Belas, jalan potong ke PASUM, terus mendaki bukit melalui tepian Dewan Tunku Cancelor, mampir ke PERDANASISWA dan melintas ke Perpustakaan. Saya sudah mengenal banggunan di sekitar UM. Sekitar lima jam saya habiskan mencari buku rujukan, membuat sedikit pembacaan dan fotokopi bahan untuk literature review subjek Pengajian Syariah dan Orientalis yang diajar Prof. Madya Dr. Rahimin Affandi Abd Rahim. Saya harus selesaikan tajuk ini dengan sempurna. Tajuknya, ’Apakah rasionalnya diperkenalkan genre Oksidentalism dalam bidang pengajian Islam’. Ops, jangan tanya saya apa rasionalnya. Pengkajian saya masih diperingkat awal. Malangnya istilah oksidentalism TIDAK ADA dalam Kamus Dewan Edisi Keempat. Adapun, untuk makluman awal oksidentalisme adalah antonim bagi orientalisme. Aduhai, risaunya saya. Masakan tidak, saya pembentang pertama bagi tajuk tersebut dan kelas kami hanya ada empat orang pelajar. Sepasang pelajar dari negara tetangga paling intim, Indonesia. Seorang dari Burma dan pelajar tunggal dari Malaysia adalah saya. Pulang dari perpustakaan jam hampir empat sore, saya singgah di gerai buku DBP yang dibuka di laman PERDANASISWA. Dengan wang saku bulanan hanya berbaki dua keping not 50 saya gunakan untuk membeli Tesaurus Bahasa Melayu Dewan Edisi Baharu terbitan 2005 yang saya idam-idamkan sejak tiga tahun lalu dan sebuah khazanah nostalgia tinggalan Dr. Othman Puteh, Panduan Menulis Cerpen terbitan 2002. Oh ya, selain membaca novel dan antologi cerpen di waktu senggang saya juga gemar membaca Kamus Dewan atau Tesaurus. Adik-adik penulis, amalkan petua ini. Membaca kamus atau tesaurus bisa mencambahkan spora idea dan koleksi perbendaharaan kata. Cubalah!


29 Jun 2007, Jumaat-29 Julai 2007, Ahad.

Alhamdulillah, genap sepurnama saya menghayun langkah, menelaah madah, menghadiri kuliah, mengenal aliran pemikiran ahli akademik yang rencam dan pelbagai, mencari sebuah jawapan setelah setahun menanti. Sebulan bagaikan tidak terasa jarum masa berputar ligat. Makin ke hadapan tidak mengundur. Saya kelelahan, letah-letai terkejar-kejar. Banyak yang ketinggalan. Secara umum, pengajian peringkat sarjana menjurus kepada penyelidikan dan penggunaan pemikiran melalui hipotesis dan natijah tepat berdasarkan pengkajian mendalam dan konsisten. Method yang berbeza jika dibanding pengajian yang saya perolehi ketika di timur tengah yang lebih tertumpu kepada kaedah ’talaqi’. Aduhai, pascasiswazah!

Sesal dan Penyesalan...


Penyesalan? Adakah kita harus merasa sesal di atas tindakan kurang bijak yang pernah diambil? Apakah dalam sumur hidup kita akan melakukan kesilapan yang besar? Bagaimana kita harus lakukan untuk menjernihkan kembali keadaan yang pernah keruh disebabkan tangan kita sendiri? Apakah ada ruang untuk kita membaiki keadaan? Adakah kita akan meraih kembali kepercayaan keluarga? Moga penyesalan itu tidak akan berulang, bahkan mematangkan pertimbangan dalam tindakan. Aduhai orang dewasa!

Jarak Paling Dekat Apabila Berjauhan, dan Semakin Jauh Apabila Semakin Dekat.

Kesetiaan tidak ada kayu ukur. Tetapi ia bisa dinilai dengan mata hati, perubahan semasa, komunikasi, tindakan dan perhatian. Indera keenam sangat peka sehingga bisa merasai satu rasa paling seni. Di saat ini pandangan mata hati akan bersatu dengan indera seni yang lain. Nah, natijah penilaian seni ini amat memilukan andai kesetiaan sudah pecah berkecai. Benarlah, penilaian hati harus diambil kira. Bila hati berkata-kata jangan sesekali diabaikan. Disebalik bisikan halus itu terkandung kebenaran yang tidak dapat disangkal pada masa akan datang. Bijaklah dalam bertindak, halusi situasi dan rasional dalam keputusan. Itula kebijaksanaan seorang SRIKANDI

2 ulasan:

Albanjari berkata...

Salam. Apa-apa pun tahniah di atas kejayaan menyambung hingga ke peringkat MA. Moga berjaya hingga ke PHd plak. Moga dilindungi ALLAH sokmo.

Faizah Azaman berkata...

salam kembali dan terima kasih. moga Tuhan juga melindungi anda.