Jumaat, Jun 27, 2008

Saat-Saat Itu...



Sejak komputer riba saya bermasalah, semakin renggang hubungan saya dengan papan aksara. Banyak perkara yang ingin saya ukirkan di sini. Kisah hidup saya yang selalu tertumpah dalam pelbagai nuansa latarnya. Sejenak saya terkenang daerah itu.. negara kedua kami. Daerah itu pernah mengenalkan saya erti tadhiyyah, mujahadah, harakah, salamatus sodr, ithar, ukhuwwah, faham, kepimpinan, kesusasteraan dan keberkatan bumi anbiya'. Semoga saya dapat lagi bersua cinta yang dicinta di daerah rindu itu.

*************

Saya mengenal nenek Rabiah yang menginap di wad 3. Nenek berusia 70-an ini senang dibantu urusan ibadahnya. Bermula dari mengangkat wudhu' hingga mendirikan solat fardhu. Kebiasaannya usai mengangkatkan wudhu' nenek Rabiah akan mendoakan saya yang telah membantunya. Nenek ini mahu saya menunggunya hingga selesai solat, saya akur. Nenek Rabiah sering berlucu. Kecindannya, jika tubuhnya agak stabil nenek ingin mengajak saya berjalan-jalan hingga ke pasaraya Mydin yang berdekatan. Hari ketiga nenek ini dirawat di wad, saya ziarahi seperti selalu. Namun petang itu keadaannya kurang stabil. Nenek Rabiah minta saya tangguhkan mengangkatkan wudhu' untuknya. Saya mengelih jam, hampir jam 6 petang. Saya sempat berpesan kepada staff nurse yang bertugas agar membantu nenek Rabiah menunaikan kewajipannya.

Esoknya seperti biasa, saya menziarahi lagi nenek Rabiah. Ternyata katil nenek itu kosong. Kepada jururawat yang ada di situ saya tanyakan sama ada pesakit sudah dibenarkan pulang atau di rujuk ke mana-mana hospital awam. "Nenek Rabiah meninggal!" ungkapan itu meletus dari bibir staf nurse Atikah. "Bila?!" Saya jadi tidak keruan. "Semalam, lepas ustazah beredar tinggalkan nenek Rabiah, dia tiba-tiba sesak nafas dan tidak sedarkan diri. Putus nyawa sekitar jam 7 malam." Saya terduduk.

1 ulasan:

cikBintang berkata...

salam...
bile nak beli aku punye laptop huhu~