Isnin, Disember 15, 2008

Sesekali Menyinggung...


Hampir setahun setengah saya tidak menjejak Kelantan. Tiada perubahan barangkali. Cuma rumah arwah mak agak ‘terang’. Pokok rambutan ditebang, orkid dicabut, segala bunga-bungaan renek ditebas. Yang tinggal hanya beberapa batang pokok pisang, pagar dan kediaman yang semakin pudar kemasan catnya…


Perjalanan yang memenatkan lantaran saya berpuasa sunat Hari Wukuf di Arafah. Sampai di Gua Musang, hujan gerimis bertukar menjadi lebat. Sekitar R&R Gua Musang kami disapa pengunjung yang ramah. “Kuala Krai ampuh air sat ni, tak tahu jalan buleh lalu ke Kota Bharu.” Kami tidak berlengah, lekas-lekas solat jamak dan qasar. Mungkin ada jalan alternatif di buka untuk sampai ke Kota Bharu. Harapnya...


Seperkara yang selalu membuatkan hati saya terkilan...kesedaran sivik rakyat Kelantan yang bermastautin di kelantan atau anak Kelantan yang tinggal di luar negeri Kelantan. Saya sangat sensitif terhadap sampah sarap yang dibuang merata-rata di tempat terbuka. Pesanan abah yang selalu saya bawa ke mana-mana, ”Jangan buang sampah merata-rata, cuba tengok bangsa majoriti yang kerja tukang sapu? Bangsa apa? Agama apa? Semua sampah-sarap kumpul dalam beg plastik. Ikat! Kalau jumpa tong sampah besar kita buang. Jangan buang merata-rata walaupun pembungkus gula-gula yang berukuran 3’ P x L. Ingat sampai bila-bila!”


Saya mengerti maksud abah. Abah tidak berniat mengecil-ngecilkan pekerjaan tukang sapu. Ia lebih mulia berbanding pe$%&*r dan pencuri. Abah mendidik agar kami tidak memberatkan bangsa dan agama kami. Biarlah tukang sapu sampah membersihkan sampah di tempat sepatutnya. Susah sangatkah jika kita meringankan tugas individu yang sebangsa dan seagama dengan kita? Kalau anda membelek beg kecil saya, selain ada pen, kertas, celak, wangian, bedak, telefon genggam, purse dan kunci rumah, jangan terkejut jika anda terjumpa cebisan sampah seperti tiket bas lama, resit pembelian, pembalut gula-gula, resit atm, tanda harga dan brosur yang datang entah dari mana. Saya tidak sampai hati membuang sampah merata-rata kemudian sembunyi tangan walaupin sehelai tisu, kerana saya pasti akan ada seseorang insan bersusah payah menyapu sampah yang saya buang merata-rata itu...bayangkan jika si penyapu sampah itu adalah keluarga terdekat kita. Jika sampah itu saya buangkan ditempat yang betul, bukankah saya telah memudahkan urusan orang? Berlaku hikmah terhadap sesama manusia. Saya membuang sampah di dalam tong sampah. Bukankah itu namanya hikmah? Meletakkan sesuatu di tempatnya!



Saya tidak berniat masuk bakul, angkat sendiri. Cuma pendekatan abah kepada kami dan ingatan abah membuatkan kami sentiasa berhati-hati. Malah, didikan abah saya sematkan di dalam memori tindakan. Ketika saya belajar di seberang laut, sampah sangat berharga. Ia punya nilaian sekeping dua roti ‘ish, namun saya tidak tergamak membuangnya merata-rata. Saya rela membeli roti tersebut dan menginfakkannya kepada fakir miskin. Di dalam beg kuliah saya terdapat bermacam-macam cebisan kertas dan tisu. Tiket keretapi, tiket bas, risalah percuma, nota kuliah, keratan pesanan barang dapur, pembalut gula-gula dan entah apa lagi yang tersisip di celah-celah ruang beg bersama kitab-kitab. Oh ya, saya tidak menjadikan beg sebagai bakul sampah...pulang ke rumah atau terjumpa tong sampah buanglah cebisan dan sampah-sampah kecil tersebut, jangan simpan dan buat pusaka pula...


Disebabkan didikan abah membuatkan saya pantang melihat orang yang turun dari kenderaan kemudian menguis segala sampah sarap dari perut kenderaannya, lalu membiarkan sampah bersepah dan bertaburan di tanah sambil memakai muka bersahaja. Nabi Muhammad s.a.w berpesan kepada kita, umatnya; Kebersihan sebahagian daripada iman! Nah, inilah pokok perbahasannya. Bersih bukan untuk diri kita semata-mata, malah kediaman kita, tubuh badan kita, halaman kita, daerah kita, negeri dan kemudian negara kita.


Saya mual melihat gelagat orang membuang sampah dari kenderaan atau membuang sampah sambil lalu. Kami diajar meletakkan plastik dalam bakul atau tong sampah. Sampah biasanya berbau dan berhabuk. Di sinilah letaknya akal. Gunakan akal untuk berfikir. Kalau kita merasakan peribadi kita sebagai muslim sudah sempurna dari segi percakapan, akhlak, tindakan, berbudi dan baik hati...kita harus muhasabah kebersihan dan praktikalnya. Tulisan ini memang berniat untuk menyinggung ’orang-orang’ yang suka membuang sampah merata-rata. Sastera sifatnya tajam...malah kata-kata boleh jadi lebih tajam dari pedang. Optimis terhadap teguran saya demi kebaikan agama dan bangsa. Sila buang sampah di dalam tong sampah atau plastik, sementara anda menemui tong yang dikhaskan untuk membuang sampah.


Wah, emosinya Faizah! Saya cintakan Kelantan. Saya tidak ingin negeri asal susur galur saya dicemari oleh tangan-tangan anda yang tidak bertanggung jawab...saya anak negeri Tanah Serendah Sekebun Bunga.

2 ulasan:

NaJah NaJihaH berkata...

salam
betulla angah
nak jerik doh ni!!

Faizah Azaman berkata...

bak po mu nok jeriknyo...jange bue sapoh kok se dih...jange jadi oghe cakdu...